RESUME JURNAL

TUGAS PRAKTIKUM TEKNOLOGI INFORMATIKA

KELOMPOK 30 KELAS A :

– MUHAMMAD RIZKY (L2H009028)

– DWI NOVITA P. (L2H009060)

– KHAERANI SUROYA (L2H009082)

ANALISIS ASPEK-ASPEK KUALITAS SCHEMA DATABASE

(Studi Kasus Pada Database Akademik ISTA Yogyakarta)

Suwanto Raharjo1, Edhy Sutanta2, Ema Utami3

ABSTRAKSI

Kenyataan di lapangan selama ini menunjukkan bahwa tidak semua organisasi berhasil mengimplementasikan SIM dengan baik. Salah satu hasil audit pada implementasi SIM di Indonesia menunjukkan bahwa termasuk di dalamnya adalah kegagalan implementasi dan fenomena “tambal sulam” pada SIAKAD. Hal ini terbukti dengan masih banyaknya PT yang telah melakukan pengembangan dan implementasi SIAKAD.

Salah satu peran database, yaitu sebagai sumber informasi bagi SIM, mengimplikasikan bahwa

database yang digunakan harus mampu memenuhi kebutuhan berbagai informasi dan data bagi

para penggunanyaTerkait dengan hal tersebut, terdapat banyak aspek yang mempengaruhi keberhasilan implementasi SIM dalam organisasi, diantaranya adalah aspek organisasi, manajemen, perilaku, atau teknologi yang meliputi perangkat keras, perangkat lunak, rekayasa sistem, database.

Dengan mengacu pada hasil penelitian Olaf Herden (2001), penelitian ini melakukan analisis tentang aspek-aspek kualitas schema database pada database akademik yang digunakan di ISTA. Aspek-aspek kualitas schema yang dianalisis meliputi 9(sembilan) kriteria, yaitu correctness, consistency, relevance, scope, level of detail, completeness, minimality, ability of integration, serta readability. Berdasarkan hasil analisis, secara umum dapat dinyatakan bahwa schema database akademik ISTA memiliki kualitas yang rendah. Kondisi ini akan menjadi potensi bagi timbulnya berbagai permasalahan yang serius di kelak kemudian hari. Dan oleh karenanya, maka perlu segera dilakukan upaya-upaya penyempurnaan untuk menghindari timbulnya permasalahan yang lebih kompleks dan semakin sulit ditangani.

1. PENDAHULUAN

Perkembangan teknologi informasi-komputer saat ini sudah mencapai pada tahap di mana ukurannya semakin kecil, kecepatannya semakin tinggi, namun harganya semakin murah dibandingkan dengan kemampuan kerjanya. Kondisi ini mendorong masyarakat berlomba-lomba memanfaatkan komputer sebagai alat bantu pengolahan data dengan cara membangun sistem pengolahan data terkomputerisasi untuk penyajian informasi, baik untuk keperluan pribadi maupun organisasinya. Sekalipun kurang tepat, sistem pengolahan data terkomputerisasi untuk penyajian informasi dalam suatu organisasi sering disebut sebagai Sistem Informasi Manajemen (SIM). Suatu sistem organisasi terbentuk atas empat komponen atau subsistem yang saling berkaitan yaitu tujuan, teknologi, struktur, serta sumberdaya manusia yang terintegrasi di dalam sebuah sistem yang disebut organisasi. Perubahan terhadap sebuah atau lebih komponen organisasi akan memerlukan perubahan pada komponen yang lain, dan pada gilirannya akan mempengaruhi seluruh organisasi. Kenyataan di lapangan menunjukkan, bahwa tidak semua organisasi berhasil mengimplementasikan SIM dengan baik. Sebuah penelitian membuktikan bahwa tingkat keberhasilan SIM masih rendah dan sumberdaya manusia merupakan faktor penting yang mempengaruhi keberhasilan implementasi SIM.

Dalam sumber referensi yang lain, menyatakan bahwa salah satu hasil audit pada implementasi SIM di Indonesia menunjukkan bahwa yang paling sering dijumpai adalah suatu kenyataan terjadinya fenomena “tambal sulam“ aplikasi SIM akibat terjadinya perubahan kebutuhan informasi (dan data) untuk memenuhi kepentingan manajemen. Salah satu contoh organisasi yang telah mengimplementasikan SIM adalah Perguruan Tinggi (PT). Implementasi SIM dalam lingkungan PT utamanya digunakan untuk pengolahan Sistem Informasi Akademik (SIAKAD). Kegagalan implementasi SIM dan fenomena “tambal sulam” aplikasi SIM ternyata juga dapat terjadi dalam SIAKAD, dibuktikan dengan masih adanya PT yang telah melakukan pengembangan dan implementasi SIAKAD lebih dari satu dekade lamanya, namun hasilnya belum memuaskan hingga saat ini.

Salah satu peran database, yaitu sebagai sumber infromasi bagi SIM, mengimplikasikan bahwa database yang digunakan harus mampu memenuhi kebutuhan berbagai informasi (dan data) bagi para penggunanya. Aspek rekayasa sistem, khususnya rancangan schema database akan sangat mempengaruhi keberhasilan implementasi SIM dalam organisasi. Rancangan schema database yang berkualitas akan meningkatkan kwalitas SIM dan sebaliknya akan menimbulkan permasalahan-permasalahan dan kegagalan implementasi SIM pada suatu organisasi, termasuk Perguruan Tinggi. Dengan demikian, schema database seharusnya dirancang sedemikian rupa sehingga mempunyai kualitas yang baik/tinggi.

Dengan menggunakan meta model, aspek-aspek yang relevan untuk pengukuran kualitas schema suatu database yang dimaksud meliputi 9 (semiblan) kriteria, yaitu kebenaran (correctness), konsistensi (consistency), relevansi (relevance), jangkauan (scope), tingkat detail (level of detail), kelengkapan (completeness), minimalitas (minimality), kemampuan untuk diintegrasikan (ability of integration), serta kemampuan untuk dibaca (readability)

Penelitian ini akan melakukan analisis/pengujian tentang aspek-aspek kualitas schema database. Analisis dilakukan pada rancangan schema database yang digunakan pada database akademik yang digunakan di ISTA. Analisis dilakukan pada rancangan logikal, bukan implementasi pada DBMS, teknologi perangkat keras, maupun program aplikasi yang digunakan. Dan, analisis dilakukan dengan menggunakan model logika berupa business rule yang digunakan pada ISTA. Penelitiaan ini dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui kualitas schema database yang digunakan pada database akademik di ISTA. Hasil dari penelitiaan ini diharapkan dapat memberikan manfaat berupa rekomendasi alternatif-alternatif solusi yang mungkin dilakukan oleh pengelola/penanggungjawab database akademik di ISTA.

 

2. PEMBAHASAN

Database dan SIM

Dalam konsep SIM, salah satu bagian penting dalam SIM adalah masukan (input), yaitu berupa data yang kemudian akan disimpan sebagai database. Salah satu sumber daya konseptual informasi dalam organisasi adalah berupa database. Dapat dipahami bahwa database merupakan sumber daya penting dalam SIM.

 

Perancangan Database Untuk SIM

Perancang database sebagai bagian staf teknik memahami konsep database dengan baik, tetapi sering tidak mengetahui bagaimana membuat data relevan bagi orang lain dalam organisasi, atau bagaimana data dapat disimpan dan diakses secara cepat. Pada sisi lain, pengguna mengetahui data apa yang dibutuhkannya, tetapi jarang yang dapat mengkomunikasikannya dengan baik kepada perancang database, dan para pengguna tidak mengetahui permasalahan yang ditimbulkan oleh kebutuhannya. Pertemuan antara staf teknik dan para pengguna merupakan kegiatan penting untuk mendapatkan kesamaan persepsi database untuk sistem dalam organisasi. Rancangan database yang benar akan memberikan landasan yang solid untuk SIM. Perancangan database relasional diperlukan untuk mendapatkan sekumpulan schema relasi yang baik. Suatu rancangan database yang buruk akan mengakibatkan efek negatif, antara lain:

1. Munculnya kerangkapan data

2. Munculnya inkonsistensi data

3. Munculnya permasalahan pada penyisipan data

4. Munculnya permasalahan pada penghapusan data

5. Pengunaan nama-nama yang sulit dipahami (tidak bermakna) pada subyek data akan menyulitkan pada saat perubahan

 

Tujuan dan prasyarat perancangan database adalah:

1. Database harus memberikan efisiensi media penyimpan (storage), update, dan penampilan kembali data-data

2. Database harus andal, yaitu memiliki integritas tinggi yang memberikan kepercayaan bagi para pengguna terhadap data

3. Database harus dapat beradaptasi (adaptable) dan dapat berkembang (scaleable) untuk memenuhi kebutuhan dan aplikasi baru

 

Untuk memperoleh SIM yang baik, maka pengembang SIM perlu memahami metode perancangan database yang baik, yaitu:

1. Mengidentifikasi kebutuhan informasi pada sebuah bisnis

2. Merancang database relasional yang didasarkan pada kebutuhan bisnis

3. Membuat dokumentasi database

4. Meningkatkan fleksibilitas database untuk mengantisipasi perubahan

5. Menyederhanakan database dengan jumlah tabel

6. Membangun database relasional dan menyesuaikannya untuk memperoleh kinerja yang optimal

7. Meningkatkan kinerja database dengan indexing dan mengkontrol kerangkapan

8. Mengurangi beaya pengembangan software dengan generalisasi

 

Penyusunan database dapat dilakukan dengan menggunakan dua pendekatan, yaitu:

1. Pendekatan berorientasi proses (pendekatan pemecahan permasalahan)

2. Pendekatan model perusahaan. Selanjutnya, penyusunan database dilakukan melalui tiga langkah utama, yaitu:

a. Mendeskripsikan data

b. Memasukkkan data

c. Menggunakan database (menggunakan bahasa query, QBE, DML)

 

Sebuah entitas dalam database relasional tidak dapat memiliki atribut banyak nilai (multivalued attribute), solusinya adalah dengan membuat sebuah entitas baru untuk menyimpan instan yang memiliki banyak nilai dan yang lain untuk menyimpan atribut-atributnya. Selanjutnya, indeks dapat digunakan untuk meningkatkan kinerja database. Keuntungan penggunaan indeks adalah mempercepat akses nilai-nilai data dalam satu atau gabungan beberapa kolom. Tetapi penggunaan indeks memiliki kelemahan, yaitu memerlukan tambahan tempat (space) dalam database. Database juga harus selalu disusun kembali setiap kali dilakukan operasi data (insert, modify, atau delete) sehingga kinerjanya menjadi lebih lambat Perancangan database adalah menterjemahkan model data yang dikembangkan pada tahap definisi ke dalam struktur tabel database yang didukung oleh teknologi database (bahasa dan alat bantu) yang dipilih. Database menyediakan entitas dan kerelasian antar entitas untuk implementasi teknik. Dengan demikian, data merupakan bagian dari sumber daya yang harus dikontrol dan dikelola dengan baik.

Kerangka kerja yang sesuai digunakan dalam perancangan database, yaitu sebagai berikut :

1. Pelajarilah proses bisnis dan proses lain dalam organisasi untuk mencoba membuat model.

2. Tulislah pernyataan mendasar atau misi yang harus dilakukan oleh sistem. Kemudian dilanjutkan dengan membuat daftar kebutuhan pada sistem.

3. Mulailah membuat form entri data. Jika aturan-aturan dalam sistem memerlukan lay out berbentuk tabel, tambahkan tabel yang diperlukan tersebut. Jika sistem yang ada belum terkomputerisasi, maka gunakan sistem manual yang ada sebagai dasar perancangan tabel. Jika sudah, maka gunakan tabel-tabel database yang ada sebagai acuan. Kemudian cetaklah schema, tabel, dan form entri data yang ada untuk digunakan dalam proses perancangan.

4. Berdasarkan form tersebut, rancanglah tabel-tabel database dengan sekaligus mencoba menerapkan teori normalisasi. Setiap tabel hanya digunakan untuk mendeskripsikan sebuah entitas.

5. Perhatikan seluruh laporan yang tercetak pada kertas atau komputer.

6. Pastikan bahwa setiap data dalam laporan tersedia di dalam tabel. Jika data belum tersedia, tambahkan data tersebut dalam tabel-tabel yang ada atau buatlah tabel baru.

7. Tambahkan dan isikan beberapa baris data pada setiap tabel.

8. Mulailah melakukan proses normalisasi. Pertama, identifikasikan CK untuk setiap tabel, dan kemudian pilihlah PK. Pilihlah PK yang minimal, stabil, sederhanaa, dan familier. Pastikan bahwa nilai dalam PK tidak akan pernah muncul berulang.

9. Jika diperlukan, tambahkan FK untuk merelasikan antar tabel. Gambarlah kerelasian antar tabel. Jika kerelasian berjenis many-to-many, maka buatlah tabel penghubung.

10. Pastikan bahwa tabel memenuhi 1NF, yaitu seluruh atribut bernilai atomik dan tidak memuat grup perulangan. Jika diperlukan, pecahlah tabel untuk memperoleh 1NF.

11. Pastikan bahwa tabel memenuhi 2NF, yaitu setiap tabel hanya mendeskripsikan sebuah entitas dan semua atribut non-key bergantung sepenuhnya (FFD) pada PK.

12. Pastikan bahwa tabel memenuhi 3NF, yaitu hilangkan atribut yang nilainya dapat dihitung dan hilangkan atribut yang bersifat mutual dependent dengan cara membuat tabel lookup.

13. Gambarkan kembali kerelasian antar tabel hasil normaliasi.

14. Buatlah tabel menggunakan alat bantu yang dipilih (misal, menggunakan Microsoft Access atau lainnya). Isikan contoh-contoh data dalam tabel.

15. Buatlah prototipe query, form, dan report. Tahap ini mungkin perlu mendefinisikan ulang agar sesuai dengan kebutuhan.

16. Berikan kepada para pengguna agar dievaluasi. Jika diperlukan, ulangi kembali tahap 8-12.

17. Kembali ke rancangan tabel dan aturan bisnis.

18. Buatlah form, report, dan query final. Kembangkan program aplikasi. Jika diperlukan, ulangi

kembali perancangan yang telah dibuat.

19. Pengujian oleh para pengguna. Jika diperlukan, ulangi kembali seluruh tahapan perancangan yang telah dilakukan.

20. Serahkan hasil final.

Penggunaan model RDBM dalam perancangan database akan memberikan beberapa keuntungan, antara lain:

1. Entri data, update, dan penghapusan data akan lebih efisien.

2. Penampilan kembali, peringkasan, dan pelaporan data akan lebih efisien.

3. Jika database dirancang dengan menggunakan model yang diformulasikan dengan baik, maka perilakunya akan dapat diprediksi.

4. Jika informasi disimpan dalam database (bukan dalam program. aplikasi) maka database memiliki dokumentasi tersendiri

5. Perubahan pada schema database dapat dilakukan dengan lebih mudah.

 

Pendekatan Dalam Pengukuran Kualitas Informasi

Umumnya kualitas informasi dipandang sebagai konsep multidimensional dan bertingkat. Dalam hal ini terdapat tiga macam pendekatan yang berbeda yang dapat digunakan untuk menspesifikasikan kualitas informasi, yaitu :

1. Pendekatan intuitif (intuitive approach), pendekatan ini mengusulkan atributatribut kualitas informasi yang didasarkan pada wawasan/pengetahuan subyektif seseorang.

2. Pendekatan empiris (empirical approach), pendekatan ini bersifat kuantitatif yang diperoleh dari hasil survei.

3. Pendekatan teoritis (theoretical approach), pendekatan ini berusaha memunculkan usulan teori

baru didasarkan pada teori-teori yang sudah ada.

 

Kelemahan utama pendekatan intuitif dan empiris adalah pengaruh tingkat pengetahuan peneliti terhadap penilaian yang diberikan. Sedangkan kelemahan pendekatan teoritis adalah kemungkinan terjadinya kesalahan pada teori baru yang diusulkan.

 

Implementasi SIAKAD di ISTA

Secara umum, pengelolaan Sistem Informasi di ISTA utamanya dilakukan oleh UPT PUSKOM. Kebijakan sentralisasi seperti ini mempunyai beberapa keuntungan dan faktor pendukung antara lain: 1). Penghematan khususnya dalam hardware dan pengadaan personalia, 2). Penghematan dalam pengembangan sistem, 3). Manfaat standarisasi, 4). Sistem yang seragam, dan 5). Kemudahan dalam pengendalian. Hingga saat ini, UPT PUSKOM telah berhasil mengembangkan aplikasi-aplikasi berbasis komputer yang digunakan untuk menangani proses pengolahan data di lingkungan ISTA. Selain itu, aplikasi-aplikasi berukuran kecil dengan karakteristik yang spesifik juga telah dikembangkan dan diimplementasikan sebagai modul-modul yang terpisah.

 

Pengembangan dan penerapan sistem informasi berbasis komputer di lingkungan ISTA memiliki 2 (dua) macam tujuan, yaitu:

1. Untuk memenuhi kebutuhan administrasi umum, keuangan, dan administrasi akademik.

2. Untuk memenuhi kebutuhan data statistik yang diperlukan dalam pengelolaan setiap Jurusan/Program Studi. Secara umum, setiap sub sistem informasi dan aplikasi untuk pengolahan data yang telah dikembangkan oleh UPT PUSKOM dan diterapkan di lingkungan ISTA, mampu memberikan output berupa informasi (dan data) dalam format terinci, teringkas/rekapitulasi, maupun spesifik; baik yang bersifat insidental maupun rutin; dalam bentuk teks, tabel, maupun grafis; serta dapat ditampilkan pada media softcopy maupun hardcopy. Dengan tampilan dialog berbasis visual yang user friendly, maka informasi (dan data) yang dihasilkan dapat diakses secara mudah dan cepat. Output informasi (dan data) tersebut dapat diakses/digunakan oleh para pengguna di lingkungan ISTA maupun pihak luar, yang sesuai dengan kewenangannya.

 

4. Hasil Analisis/Pengujian

Penerapan SIAKAD di ISTA saat ini didukung oleh database akademik yang diimplementasikan dengan menggunakan database server model RDBMS, yaitu PostgreSQL. Schema database akademik ISTA tersusun atas 181 tabel. Secara teringkas, hasil analisis pada aspek-aspek kualitas schema database akademik ISTA yaitu :

  • · Kebenaran (correctness)

Merupakan aspek teknik, apakah semua aspek dimodelkan secara benar sesuai dengan kebutuhan dan batasan sistem untuk mengukur semua schema. Pengukuran dilakukan menggunakan kepakaran dengan meninjau tingkat kedalaman pengetahuan pada seluruh aspek teknik. Schema database akademik ISTA tidak memiliki suatu batasan (constraint) yang dapat mem-filter masuknya data ke dalam tabel sehingga tidak ada jaminan bahwa data yang dimasukan merupakan data yang benar

  • · Konsistensi (consistency)

Merupakan aspek teknik, apakah semua aspek dalam model terbebas dari kontradiksi. Aspek konsistensi dan kebenaran sangat penting untuk mengukur apakah schema diterima oleh pengguna atau tidak. Pengukuran dilakukan menggunakan kepakaran teknik dengan menganalisis konsistensi setiap aspek teknik pada model dan membandingkannya dengan aspek teknik berikutnya. Schema database akademik ISTA memuat banyak data redundancy, kondisi ini mengakibatkan potensi yang besar terhadap terjadinya data inconsistency

  • · Relevansi(relevance)

Merupakan aspek teknik untuk mengetahui apakah schema diterima oleh pengguna atau tidak. Pengukuran dilakukan menggunakan kepakaran teknik untuk menentukan seluruh aspek yang relevan dan membandingkannya dengan schema. Schema database akademik ISTA memuat banyak schema yang tidak ada relevansinya dengan schema lainya

  • · Jangkauan(scope)

Apakah jangkauan schema telah sesuai dengan kebutuhan pengguna. Aspek ini penting untuk mengetahui apakah schema diterima oleh pengguna atau tidak. Pengukuran dilakukan menggunakan kepakaran untuk menentukan seluruh kebutuhan proyek dan membandingkannya dengan schema. Schema database akademik ISTA memiliki jangkauan yang minim, sehingga akan menimbulkan kesulitan pemeliharaan jika terjadi penambahan kebutuhan baru, termasuk di saat ingin mengintegrasikan database sehingga menjadi SIPT yang terintegrasi.

  • · Tingkat detail (level of detail)

Apakah tingkat detail schema telah sesuai untuk mengetahui apakah schema diterima oleh pengguna atau tidak. Pengukuran dilakukan menggunakan kepakaran teknik untuk menentukan tingkat detail yang diinginkan dan membandingkannya dengan schema. Schema database akademik ISTA belum mampu memenuhi semua kebutuhan para penggunanya, kondisi akibat schema yang masih kurang mendetail

  • · Kelengkapan(completeness)

Apakah schema telah lengkap (dengan mengacu pada kebutuhan) untuk mengetahui apakah schema dapat diterima oleh pengguna atau tidak. Pengukuran dapat dilakukan dari aspek jangkauan dan tingkat detail (sebelumnya).Schema database akademik ISTA memuat banyak schema yang tidak ada relevansinya dengan schema lainya

  • · Minimalitas (minimality)

Apakah schema dimodelkan secara kompak dan tidak ada perulangan. Aspek ini penting karena schema konseptual harus tepat. Pengukuran dilakukan mengunakan kepakaran teknik untuk mengecek apakah terdapat aspek-aspek yang dimodelkan secara berulang. Schema database akademik ISTA memuat banyak pengulangan schema, dengan berbagai alasan yang melatarbelakanginya, utamanya kemudahan pada saat programming

  • · Kemampuan untuk diintegrasikan (ability of integration)

Apakah schema telah disesuaikan untuk standarisasi dalam organisasi secara menyeluruh atau pemodelan tergantung pada konteks proyek atau organisasi, yaitu apakah lebih banyak terlibat pada asosiasi ekonomi atau berorientasi internasional, tetapi yang lebih relevan jika memiliki kemampuan untuk diiintegrasikan. Pengukuran dilakukan untuk menentukan apakah penggunaan nama-nama hanya dapat digunakan untuk Schema database akademik ISTA belum menerapkan standarisasi data dalam organisasi secara menyeluruh, sehingga akan menimbulkan kesulitan pada saat akan mengintegrasikan database sehingga menjadi SIPT yang terintegrasi cabang atau dapat diterima secara internasional.

  • · Kemampuan untuk dibaca (readability)

Apakah semua istilah dalam schema dijelaskan atau tidak untuk dialog dengan staf teknik dan orang yang datang belakangan. Pengukuran dilakukan dengan meninjau dokumen untuk menentukan apakah setiap aspek mudah dipahami. Schema yang ada pada database akademik ISTA memiliki tingkat kesulitan untuk dibaca yang tinggi, karena schema tersebut tidak ada satupun keterangan yang melekat pada setiap schema

5. KESIMPULAN

Penelitian ini berhasil melakukan analisis terhadap aspek-aspek kualitas schema database. Analisis dilakukan pada rancangan schema database akademik yang digunakan di ISTA. Berdasarkan hasil analisis, secara umum dapat dinyatakan bahwa schema database akademik ISTA memiliki kualitas yang relatif masih rendah. Kondisi kualitas schema database akademik ISTA yang relatif masih rendah akan menjadi potensi timbulnya berbagai permasalahan serius di kelak kemudian hari. Oleh karenanya, perlu segera dilakukan upaya penyempurnaan untuk menghindari timbulnya permasalahan yang lebih kompleks dan semakin sulit ditangani.

 

DAFTAR PUSTAKA

Ahituv, N., Neumann, S., and Zviran, M., 2002, A System DevelopmentMethodology for ERP

Systems, The Journal of Computer InformationSystems, pp. 42

Ballou, D.P. and Pazer, H.L., 1985, Modeling Data and Process Quality in Multi-Input, Multi-

Output Information Systems, Journal of Management Science, vol. 31, pp. 150-162

Date, C.J., 1995, An Introduction To Database Systems, Adisson Wesley Publishing, Co., Inc.

Davis, G.B. and Margrethe, 1987, Management Information Systems, Conceptual Foundations,

Structure and Development, McGraw-Hill, Tokyo

Helfert, M., Zellner, G. and Sousa, C., 2002, Data Quality Problems and Proactive Data Quality

Management in Data-Warehouse-Systems, presented at BITWorld 2002, Guyaquil, Ecuador

Indrajit, R.E., 2000, Manajemen Sistem Informasi dan Teknologi Informasi, PT. Elex Media

Komputindo, Jakarta

Martin, J., 1975, Computer Database Organizations, part I, New Jersey, Prentice-Hall, Inc.

Martin, J., 1976, Computer Database Organizations, part II, New Jersey, Prentice-Hall, Inc.

Miller, H., 1996, The Multiple Dimensions of Information Quality, Information Systems

Management, vol. 13, pp. 79-82

Nugroho, E., 1991, Pengaruh Struktur Organisasi dan Sumber Daya Manusia Terhadap

Keberhasilan Implementasi Sistem Informasi Manajemen dalam Organisasi, Tesis, Program Magister Sains, Prodi Akuntansi, F akultas Ekonomi, UGM, Yogyakarta

Parsaye, K., Chignell, M., Khoshafian, S., and Wong, H., 1989, Intelligent Databases, Jhon

Wiley& Sons Inc., Canada

Paul, R.J., 2002, Is Information Systems Intellectual Subject, European Journal of Information

Systems,, pp. 174-177

Silberschatz, A., Korth, H.F., and Sudarshan, S., 2001, Database System Concepts, 4th edition

Te’eni, D., 1993, Behavioral Aspects of Data Production and Their Impact on Data Quality,

Journalof Database Management, vol. 4, pp. 30-38

Wang, R.Y. and Strong, D.M., 1996, Beyond Accuracy: What Data Quality Means to Data

Consumers, Journal of Management of Information Systems, vol. 12, pp. 5-33

Herden, O., 2001, Measuring Quality of Database Schemas by Reviewing-Concept, Criteria and

Tool, http://www.iro.umontreal.ca/~sahraouh/qaoose01/Herden.PDF, diakses pada tanggal 01-08-2005

Klesse, M., Herrmann, C., Brändli, P., Mügeli, T., Maier, D., 2005, Information Quality And The

Raising Demands Of Regulators: Reengineering The Customer Investigation Process At

Credit Suisse, http://wotan.liu.edu/docis/dbl /iqiqiq/2004_418_CIPACS.htm, diakses pada tanggal 11-08-2005

Litwin, P., 2003, Fundamentals of Relational Database Design, September 7th, 2003,

http://r937.com/relational.html, diakses pada tanggal 11-08-2005

Miller, H., 2004, The Multiple Dimensions Of Information Quality, Muhlenberg College

Allentown, PA 18104, September 2004, http://www.muhlenberg.edu/depts/abe/business/miller/mdiqual.html, diakses pada tanggal 11-08- 2005

Mullen, B., 2005, Generalized Table Suggestions,

http://www2.cstudies.ubc.ca/~mullen/IEDBS.html#GeneralTables, diakses pada tanggal

11-08-2005

Mullen, B., 2005, Information Engineering and Database Systems, UBC Robson

Square, June 6- July 11, 2005, http://www2.cstudies.ubc.ca/~mullen /IEDBS.html, diakses pada

tanggal 11-08-2005

Mullen, B., 2005, The Database And Its Structure, http://www.gowerpub.com/pdf/pidmc2.pdf,

diakses pada tanggal 11-08-2005

 

 

sumber : http://p3m.amikom.ac.id/p3m/34%20-%20ANALISIS%20ASPEK-ASPEK%20KUALITAS%20SCHEMA%20DATABASE.pdf

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s